WH bertujuan untuk memulihkan kepercayaan pada pemerintah dengan meningkatkan layanan – The Denver Post
Breaking News

WH bertujuan untuk memulihkan kepercayaan pada pemerintah dengan meningkatkan layanan – The Denver Post

Oleh JOSH BOAK

WASHINGTON (AP) – Presiden Joe Biden menandatangani perintah eksekutif pada Senin yang bertujuan untuk membangun kembali kepercayaan publik kepada pemerintah dengan mempermudah melakukan hal-hal seperti memperbarui paspor, mengajukan tunjangan Jaminan Sosial, dan mendapatkan bantuan setelah bencana alam.

Idenya adalah untuk menempatkan layanan publik dan pelanggan di pusat operasi federal, menghemat waktu, energi, frustrasi, dan kemungkinan uang dengan menawarkan layanan yang lebih baik dan lebih efisien untuk jutaan interaksi rutin yang dilakukan orang dengan pemerintah.

“Intinya adalah kita akan membuat pemerintah bekerja lebih efektif,” kata Biden sebelum menandatangani perintah di Ruang Oval. “Ini akan sangat membantu memulihkan kepercayaan pada pemerintah.”

Langkah tersebut bertujuan untuk mengurangi keruntuhan birokrasi saat ini, di mana orang sering harus mengunjungi kantor, menanggung panggilan telepon yang lama atau berjuang dengan penundaan mesin surat dan faks ketika mencoba menghubungi agen federal.

Itu sulit, mengingat bahwa pemerintah federal telah bertahan dengan cara yang lamban meskipun upaya berulang kali dari generasi ke generasi untuk membuatnya lebih gesit. Presiden Bill Clinton terkenal berjanji pada tahun 1993 untuk “menciptakan kembali pemerintah” dengan gugus tugas antar-lembaga.

Penandatanganan itu dilakukan pada saat yang kritis bagi Biden untuk menunjukkan bahwa ia dapat memberikan hasil. Negara itu telah melihat rebound ekonomi yang kuat karena program bantuan virus corona mengirim uang langsung ke orang Amerika. Tetapi dukungan untuk presiden telah merosot ketika Amerika Serikat menghadapi inflasi pada level tertinggi hampir empat dekade dan pandemi virus corona tetap ada. Pemerintah telah menanggapi dengan mencoba untuk memperkuat pesannya bahwa pemerintah dapat membuat kehidupan masyarakat lebih mudah.

“Perintah eksekutif ini benar-benar terfokus pada bagaimana pemerintah federal memberikan layanan kepada publik dan memastikan bahwa kami memberikan produk berkualitas tinggi kepada publik,” kata Neera Tanden, penasihat senior presiden.

Tujuannya adalah untuk menerapkan sebagian besar perubahan perintah di 17 lembaga federal dalam tahun depan. Para pejabat mengatakan bahwa dana yang ada seharusnya cukup bagi badan-badan untuk membayar perbaikan dan bahwa layanan dan efisiensi yang lebih baik pada akhirnya akan menghemat uang pemerintah.

Paul Light, profesor kebijakan publik di Universitas New York dan pakar birokrasi federal, mengatakan inisiatif itu bisa menjadi masalah besar, meskipun pemerintahan Biden akan menghadapi hambatan.

“Masalahnya bukan pada harapan tetapi pada kekacauan birokrasi,” kata Light. “Perjuangan untuk meningkatkan layanan pemerintah membutuhkan penataan ulang yang luas dari kabel birokrasi dan perataan hierarki. Pemerintah federal mungkin bersedia, tetapi teknologinya kuno, sistem personelnya lamban, lapisan birokrasinya tak henti-hentinya.”

Untuk pensiunan dan hampir 4 juta orang Amerika yang berusia 65 tahun setiap tahun, perintah tersebut mengharuskan mereka untuk dapat mengklaim manfaat Jaminan Sosial secara online dengan lebih mudah. Penerima Medicare harus dapat mengakses alat online yang dipersonalisasi untuk menghemat uang untuk obat-obatan dan mengelola perawatan kesehatan mereka. Wajib pajak akan dapat menjadwalkan panggilan balik dengan IRS alih-alih menunggu menunggu atau harus mengelola masalah melalui surat dan faks.

Upaya seperti ini harus membawa layanan pemerintah ke era digital, kata Bill Sweeney, wakil presiden senior urusan pemerintahan untuk AARP, sebuah asosiasi untuk orang Amerika yang lebih tua.

“Kami melakukan perbankan online kami,” kata Sweeney. “Kami melakukan pekerjaan kami secara online. Kita bisa memesan makanan secara online. Kami dapat memesan bahan makanan dari telepon kami. Saya pikir orang-orang sudah terbiasa dengan itu sekarang dan mereka menuntut agar pemerintah juga mengikutinya.”

Untuk pelancong, orang Amerika akan dapat memperbarui paspor mereka secara online daripada harus mencetak formulir dan membayar dengan cek kertas atau wesel. Mesin dan komputer keamanan baru dengan fitur penyaringan canggih akan merampingkan proses melewati jalur keamanan untuk sekitar 2 juta orang yang terbang setiap hari.

45 juta orang dengan hutang pelajar akan dapat mengelola pinjaman federal mereka melalui satu portal, bukan beberapa situs web dengan kata sandi yang berbeda. Dokumen juga harus dikurangi untuk orang yang mencari pengampunan pinjaman.

Bencana alam menyerang sekitar 25 juta rumah tangga dan usaha kecil AS setiap tahun. Para penyintas yang mencari bantuan federal seharusnya tidak lagi diminta untuk melengkapi berbagai formulir di beberapa lembaga, sambil dapat menggunakan inspeksi virtual dan gambar ponsel pintar dari kerusakan untuk mendukung klaim.

Veteran militer harus dapat mengakses manfaat mereka dengan satu login. Keluarga yang lebih miskin harus merasa lebih mudah untuk mengesahkan pendapatan mereka dan mendaftar dalam program jaring pengaman sosial yang memenuhi syarat tanpa dokumen tambahan. Program pinjaman untuk usaha kecil dan petani menjadi lebih responsif. Keluarga yang menerima bantuan makanan harus dapat membeli bahan makanan secara online. Seharusnya menjadi lebih mudah untuk memperbarui alamat surat dengan pemerintah atau mengubah nama dengan Administrasi Jaminan Sosial.

Anne Zimmerman, seorang akuntan yang berbasis di wilayah Cincinnati dan salah satu ketua kelompok advokasi Small Business for America’s Future, mengatakan perubahan dalam urutan itu diperlukan karena perusahaan seringkali sendirian ketika menavigasi birokrasi federal.

“Ini diperlukan karena keadaan menjadi semakin buruk,” kata Zimmerman. “Ada labirin yang terlalu besar untuk dilewati ketika Anda mencoba berurusan dengan pemerintah.”

Mengapa semua ini tidak terjadi sebelumnya?

Para pejabat mengatakan pandemi menyebabkan peningkatan panggilan ke IRS dan lembaga lainnya. Ini juga menunjukkan bagaimana pemerintah dapat menyesuaikan dan berinovasi meskipun kantor tutup dan pekerja jarak jauh.

Bahkan jika layanan pemerintah meningkat, masih belum jelas apakah itu akan membuahkan hasil secara politis bagi Biden, yang upayanya untuk mengarahkan ekonomi ke pertumbuhan terkuat sejak 1984 telah dibayangi oleh inflasi.

Kira-kira sepertiga orang Amerika menyebut ekonomi “baik” di bawah pengawasan presiden, turun dari 47% di bulan Juni, menurut survei bulan ini oleh AP-NORC Center for Public Affairs Research. Jajak pendapat menemukan bahwa 48% menyetujui Biden, sementara 51% tidak setuju.

___

Penulis Associated Press Aamer Madhani berkontribusi pelaporan.

Posted By : angka keluar hongkong