Chauvin diperkirakan akan mengaku bersalah dalam kasus hak-hak sipil Floyd – The Denver Post
Local News

Chauvin diperkirakan akan mengaku bersalah dalam kasus hak-hak sipil Floyd – The Denver Post

MINNEAPOLIS (AP) – Mantan Petugas Polisi Minneapolis Derek Chauvin tampaknya hampir mengaku bersalah karena melanggar hak-hak sipil George Floyd, menurut pemberitahuan yang dikirim Senin oleh sistem pengarsipan elektronik pengadilan.

Catatan federal menunjukkan sidang telah dijadwalkan pada hari Rabu untuk Chauvin untuk mengubah pengakuan tidak bersalahnya saat ini dalam kasus tersebut. Jenis pemberitahuan ini menunjukkan bahwa terdakwa berencana untuk mengaku bersalah. Sistem pengadilan juga mengirimkan instruksi kepada media untuk menghadiri sidang.

Chauvin telah dihukum karena pembunuhan negara dan tuduhan pembunuhan karena menjepit lututnya ke leher Floyd ketika pria kulit hitam itu mengatakan dia tidak bisa bernapas selama penangkapan 25 Mei 2020. Dia dijatuhi hukuman 22 1/2 tahun dalam kasus itu.

Dia dan tiga mantan perwira lainnya – Thomas Lane, J. Kueng dan Tou Thao – akan diadili pada akhir Januari atas tuduhan federal yang menuduh mereka dengan sengaja melanggar hak-hak Floyd.

Pesan yang ditinggalkan pengacara Chauvin, Eric Nelson, tidak segera dibalas. Kantor Kejaksaan AS tidak berkomentar.

Informasi yang dikirim Senin tidak memberikan indikasi bahwa petugas lain berniat untuk mengaku bersalah. Pesan yang ditinggalkan untuk pengacara Kueng dan Thao tidak segera dibalas. Earl Gray, pengacara Lane, saat ini sedang menjalani persidangan dalam kasus yang tidak terkait yang melibatkan penembakan fatal terhadap Daunte Wright oleh polisi.

Menurut bukti dalam kasus negara bagian melawan Chauvin, Kueng dan Lane membantu menahan Floyd yang berusia 46 tahun saat dia tergeletak di tanah — Kueng berlutut di punggung Floyd dan Lane menahan kaki Floyd. Thao menahan para pengamat dan mencegah mereka melakukan intervensi selama 9 1/2 menit menahan diri.

Penangkapan dan kematian Floyd, yang direkam oleh seorang pengamat di video ponsel, memicu protes massal di seluruh negeri yang menyerukan diakhirinya ketidaksetaraan rasial dan penganiayaan polisi terhadap orang kulit hitam.

Keempat petugas itu didakwa secara luas di pengadilan federal karena merampas hak-hak Floyd saat bertindak di bawah otoritas pemerintah, tetapi surat dakwaan federal meruntuhkan penghitungan lebih jauh. Sebuah dakwaan terhadap Chauvin menuduh dia melanggar hak Floyd untuk bebas dari penyitaan yang tidak masuk akal dan dari kekuatan yang tidak masuk akal oleh seorang petugas polisi.

Thao dan Kueng didakwa melanggar hak Floyd untuk bebas dari penyitaan yang tidak masuk akal dengan tidak melakukan intervensi untuk menghentikan Chauvin saat dia berlutut di leher Floyd. Keempat petugas itu didakwa atas kegagalan mereka memberikan perawatan medis kepada Floyd.

Secara khusus, dakwaan mengatakan Chauvin menahan lutut kirinya di leher Floyd meskipun dia diborgol dan tidak melawan. Surat dakwaan menuduh Thao dan Kueng sadar Chauvin memiliki lutut di leher Floyd, bahkan setelah Floyd menjadi tidak responsif, dan “dengan sengaja gagal untuk campur tangan untuk menghentikan penggunaan kekuatan yang tidak masuk akal oleh Terdakwa Chauvin.” Keempatnya didakwa dengan sengaja merampas kebebasan Floyd tanpa proses hukum, termasuk hak untuk bebas dari “ketidakpedulian yang disengaja terhadap kebutuhan medisnya yang serius.”

Tidak segera jelas apakah Chauvin berencana untuk mengaku bersalah atas semua atau beberapa tuduhan federal terhadapnya sehubungan dengan kematian Floyd.

Chauvin juga didakwa dalam dakwaan kedua, yang berasal dari penggunaan kekerasan dan pengekangan leher seorang remaja laki-laki pada tahun 2017.

Dakwaan itu menuduh Chauvin merampas hak anak laki-laki berusia 14 tahun yang saat itu berusia 14 tahun, yang berkulit hitam, untuk bebas dari kekuatan yang tidak masuk akal ketika dia memegang leher remaja itu, memukul kepalanya dengan senter dan memegang lututnya. leher dan punggung atas anak laki-laki itu saat dia tengkurap, diborgol dan tidak melawan. Informasi dari pengadilan tidak memberikan indikasi bahwa Chauvin akan mengubah pembelaannya dalam kasus itu.

Tiga petugas lainnya juga didakwa di pengadilan negara bagian dengan membantu dan bersekongkol dalam pembunuhan dan pembunuhan. Mereka dijadwalkan untuk diadili dalam kasus negara pada bulan Maret.

___

Temukan liputan lengkap AP tentang kematian George Floyd di: https://apnews.com/hub/death-of-george-floyd

Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar 2021