Bintang tenis yang hilang Peng Shuai dari China telah muncul kembali
Crime

Bintang tenis yang hilang Peng Shuai dari China telah muncul kembali

BEIJING (AP) – Bintang tenis yang hilang Peng Shuai muncul kembali di depan umum pada hari Minggu di sebuah turnamen pemuda di Beijing, menurut foto yang dirilis oleh penyelenggara, ketika Partai Komunis yang berkuasa mencoba untuk memadamkan ketakutan di luar negeri sambil menekan informasi di China tentang Peng setelah dia menuduh seorang pemimpin senior kekerasan seksual.

Posting oleh China Open di layanan media sosial Weibo tidak menyebutkan hilangnya Peng atau tuduhannya. Tiga kali juara Olimpiade dan mantan juara Wimbledon itu terlihat berdiri di samping lapangan, melambai dan menandatangani bola tenis peringatan berukuran besar untuk anak-anak.

Partai yang berkuasa tampaknya berusaha meredakan kekhawatiran tentang Peng tanpa mengakui kepergiannya setelah dia pada 2 November menuduh Zhang Gaoli, anggota Komite Tetap partai yang berkuasa hingga 2018, memaksanya untuk berhubungan seks.

Hilangnya Peng dan kebisuan resmi dalam menanggapi permintaan informasi mendorong seruan untuk memboikot Olimpiade Musim Dingin di Beijing pada Februari, sebuah acara bergengsi bagi Partai Komunis. Tur profesional putri mengancam akan menarik event-event dari China kecuali keselamatan mantan pemain ganda nomor satu itu terjamin.

“Perhatian utama kami adalah keselamatan Peng Shuai dan kesejahteraannya,” kata Dave Haggerty, presiden Federasi Tenis Internasional dan anggota Komite Olimpiade Internasional, dalam sebuah pernyataan Minggu. “Video dia akhir pekan ini tampaknya merupakan langkah positif, tetapi kami akan terus mencari keterlibatan langsung dan konfirmasi dari Peng Shuai sendiri bahwa dia aman dan baik-baik saja.”

Diskusi tentang tuduhan Peng telah dihapus dari situs web di China. Seorang juru bicara pemerintah pada hari Jumat membantah mengetahui tentang protes tersebut. Filter internet partai yang berkuasa juga memblokir sebagian besar orang di China untuk melihat media sosial lain di luar negeri dan sebagian besar outlet berita global.

Komentar di media sosial China pada hari Minggu mengkritik Asosiasi Tenis Wanita dan lainnya yang berbicara tentang Peng. Komentar dalam bahasa Mandarin di Twitter mengolok-olok rilis canggung foto dan video Peng oleh karyawan media pemerintah akhir pekan ini sementara pemerintah tetap diam.

“Kapan WTA akan keluar dari China?” kata sebuah komentar di layanan media sosial Sina Weibo, bertanda “Sleep Time.”

Peng menambah semakin banyak pengusaha, aktivis, dan orang biasa Tiongkok yang menghilang dalam beberapa tahun terakhir setelah mengkritik tokoh-tokoh partai atau dalam tindakan keras terhadap korupsi atau kampanye pro-demokrasi dan hak-hak buruh.

Beberapa muncul kembali beberapa minggu atau bulan kemudian tanpa penjelasan, menunjukkan bahwa mereka diperingatkan untuk tidak mengungkapkan bahwa mereka ditahan atau alasannya.

Penampilan Peng pada hari Minggu disebutkan dalam kalimat terakhir dari sebuah laporan tentang turnamen di situs web Global Times berbahasa Inggris, sebuah surat kabar yang diterbitkan oleh partai yang berkuasa dan ditujukan untuk pembaca asing, tetapi tidak segera dilaporkan oleh media lain di China.

Editor Global Times, Hu Xijin, mengatakan pada hari Sabtu di Twitter, yang tidak dapat dilihat oleh sebagian besar pengguna internet di China, bahwa Peng “tinggal di rumahnya sendiri dengan bebas” dan akan “muncul di depan umum” segera.

The Global Times dikenal dengan nada nasionalistisnya. Hu menggunakan akun Twitter-nya untuk mengkritik pemerintah asing dan menunjukkan masalah sosial dan ekonomi di luar negeri.

Sebuah komentar di Twitter yang ditandatangani bobzhang999 mengatakan, “Hu Dog, dengan begitu banyak foto, mengapa Anda tidak membiarkan Peng Shuai berbicara?”

Yang lain, Magician yang ditandatangani, berkata, “Biarkan orang tua Peng Shuai mengadakan konferensi pers.”

Bintang tenis dan WTA sangat vokal dalam menuntut informasi tentang Peng. Perusahaan dan kelompok olahraga lain enggan menghadapi Beijing karena takut kehilangan akses ke pasar China atau pembalasan lainnya.

Partai yang berkuasa tidak memberikan indikasi apakah sedang menyelidiki tuduhan Peng terhadap Gao, 75, yang meninggalkan Komite Tetap pada 2018 dan sebagian besar telah menghilang dari kehidupan publik.

Bahkan jika tuduhan Peng dianggap sah, orang-orang di China sering dipenjara atau menghadapi hukuman lain karena mempermalukan partai dengan mempublikasikan keluhan tentang pelanggaran alih-alih melalui sistem resmi yang rahasia dan seringkali tidak responsif.

Status atlet bintang seperti Peng sangat sensitif. Media pemerintah merayakan kemenangan mereka sebagai bukti bahwa partai tersebut membuat China kuat. Tetapi partai itu waspada untuk memastikan mereka tidak dapat menggunakan keunggulan dan daya tarik publik mereka untuk mengikis citranya.

Steve Simon, ketua dan CEO WTA, menyatakan keprihatinan atas keselamatan Peng setelah Hu, editor surat kabar, memposting dua video pada hari Sabtu yang tampaknya menunjukkan dia di sebuah restoran.

“Meskipun positif melihatnya, masih belum jelas apakah dia bebas dan mampu membuat keputusan dan mengambil tindakan sendiri, tanpa paksaan atau campur tangan pihak luar. Video ini saja tidak cukup,” kata Simon. “Hubungan kami dengan China berada di persimpangan jalan.”

IOC tetap diam tentang status Peng, yang berkompetisi di tiga Olimpiade, membantu berkontribusi pada pendapatan jutaan dolar IOC dari penyiaran dan sponsor.

Kebijakan badan Olimpiade yang dinyatakan adalah “diplomasi diam-diam.” IOC mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka akan “melanjutkan dialog terbuka kami di semua tingkatan dengan gerakan Olimpiade di China.”

Ditanya dua minggu lalu tentang hak asasi manusia di China, anggota senior IOC Juan Antonio Samaranch mengatakan “kami tidak membahas apa pun dengan pemerintah China” tentang masalah itu.

IOC sebelumnya mengatakan mitranya dalam menyelenggarakan Olimpiade Musim Dingin adalah panitia penyelenggara lokal, bukan negara bagian China. Komite itu dikendalikan oleh Partai Komunis.

Emma Terho, ketua Komisi Atlet IOC yang baru terpilih yang bertugas mewakili kepentingan para atlet Olimpiade, mengatakan dalam sebuah pernyataan Sabtu “kami mendukung pendekatan diplomasi yang tenang” yang disukai oleh IOC.

Pekan lalu, cabang asing TV pemerintah mengeluarkan pernyataan dalam bahasa Inggris yang dikaitkan dengan Peng yang mencabut tuduhannya terhadap Zhang. Simon dari WTA mempertanyakan legitimasinya sementara yang lain mengatakan itu hanya meningkatkan kekhawatiran mereka tentang keselamatannya.

___

Penulis AP Sports Graham Dunbar di Jenewa berkontribusi pada laporan ini.

Posted By : nomor yang akan keluar malam ini hongkong